GRID_STYLE

Post/Page

Weather Location

{fbt_classic_header}

KPK Kirim Sinyal Peringatan ke Para Calon Kepala Daerah

KPK Kirim Sinyal Peringatan ke Para Calon Kepala Daerah

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK) menyatakan tengah fokus mengawasi penyelenggaraan pemilihan kepala daerah serentak 2018. KPK ingin menjaga pelaksana…

KPK Kirim Sinyal Peringatan ke Para Calon Kepala Daerah

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK) menyatakan tengah fokus mengawasi penyelenggaraan pemilihan kepala daerah serentak 2018. KPK ingin menjaga pelaksanaan pilkada di 171 daerah berjalan dengan bersih.

"Bahkan sebenarnya KPK bekerja sama dengan Mabes Polri. Yang kami ingin bahwa pesta demokrasi ini jangan dikotori dengan politik uang," kata Wakil Ketua KPK Laode M Syarif dalam jumpa pers di Gedung KPK, Jakarta, Jumat (16/2/2018).

Total, sudah ada 4 calon kepala daerah di Pilkada 2018 yang ditangkap dan ditetapkan sebagai tersangka oleh KPK. Pertama, KPK menangkap calon Bupati Jombang petahana Nyono Suharli. Selanjutnya, KPK menangkap Bupati Ngada Marianus Sae, yang mencalonkan diri sebagai gubernur NTT.

Baca juga : OTT Lampung Tengah, KPK Tetapkan Pimpinan DPRD hingga Kepala Dinas Jadi Tersangka

Tak lama se telah itu, KPK juga menangkap calon Bupati Subang petahana Imas Aryumningsih. Terakhir, lembaga antirasuah menangkap Bupati Lampung Tengah Mustafa yang mencalonkan diri dalam Pilgub Lampung.

Laode menyampaikan soal peringatan kepada calon kepala daerah itu usai memberikan keterangan pers mengenai penangkapan terakhir.

"Jadi saya berpesan kepada para calon yang sedang mau menjadi bupati/wali kota/gubernur, bersainglah dengan baik," kata Laode.

"Karena Polri dan KPK betul-betul ingin melihat bahwa pesta demokrasi ini berjalan baik agar kita mendapatkan pemimpin daerah yang berkualitas, berintegritas, dan mumpuni," tambahnya.

Tidak hanya di level calon kepala daerah, KPK juga mengingatkan masyarakat sebagai pemilih untuk menghindari politik uang dalam Pilkada. Kenyataan di lapangan, menurut Laode, masih banyak masyarakat yang mengharapkan amplop dari calon kepala daerah.

"Bahkan sekarang kalau misal juru kampanye datang, sete lah diberikan program kerjanya, banyak yang mengatakan 'cuma begini doang? Mana lampirannya?' Seperti itu. Itu terang-terangan masyarakat meminta," kata Laode.

Baca juga : Dua Malam, Dua OTT KPK...

"Baik dalam bentuk amplop, sembako, atau lainnya, selalu ditanyakan. Jadi masyarakat Indonesia juga harus dididik jangan lagi meminta dan mengharap pemberian dalam bentuk uang," kata dia.


Berita Terkait

KPK Tangkap Bupati Lampung Tengah

KPK Duga Transaksi Suap Bupati Subang Sudah Terjadi Delapan Kali

8 Pegawainya Ditangkap KPK, Ini Komentar Bupati Lampung Tengah

Dua Malam, Dua OTT KPK...

Ditangkap KPK, Bupati Subang Merasa Diincar Lawan Politiknya

Terkini Lainnya

Megawati: Biarkan Rakyat Memilih dengan Baik..

Megawati: Biarkan Rakyat Memilih dengan Baik..

Nasional 18/02/2018, 22:31 WIB Cak Imin: Buat Apa Berkuasa kalau Tak Bisa Buat Rakyat Sejahtera

Cak Imin: Buat Apa Berkuasa kalau Tak Bisa Buat Rakyat Sejahtera

Nasional 18/02/2018, 22:22 WIB  Bantu Atasi Kekeringan, Polres Aceh Timur Bangun 3 Sumur Bor

Bantu Atasi Kekeringan, Polres Aceh Timur Bangun 3 Sumur Bor

Regional 18/02/2018, 22:03 WIB Bayi Perempuan Ditemukan Tak Bernyawa di Saluran Air Ujung Menteng

Bayi Perempuan Ditemukan Tak Bernyawa di Saluran Air Ujung Menteng

Megapolitan 18/02/2018, 21:55 WIB KPK Perluas Upaya Pencegahan Korupsi ke 10 Provinsi

KPK Perluas Upaya Pencegahan Korupsi ke 10 Provinsi

Nasional 18/02/2018, 21:43 WIB Dapat Nomor 9, Perindo Rebut Angka Incaran Partai Demokrat

Dapat Nomor 9, Perindo Rebut Angka Incaran Partai Demokrat

Nasional 18/02/2018, 21:37 WIB Calon Jemaah Umroh Abu Tour di Majene Tuntut Kejelasan Pemberangkatan

Calon Jemaah Umroh Abu Tour di Majene Tuntut Kejelasan Pemberangkatan

Regional 18/02/2018, 21:28 WIB Cak Imin dan Romahurmuziy Tampil 'Nyentrik' dengan Tutup Kepala Khas Daerah

Cak Imin dan Romahurmuziy Tampil "Nyentrik" dengan Tutup Kepala Khas Daerah

Nasional 18/02/2018, 21:21 WIB Dulu Dipakai Jokowi-JK, Kini Salam 'Dua Jari' Diteriakkan Gerindra

Dulu Dipakai Jokowi-JK, Kini Salam "Dua Jari" Diteriakkan Gerindra

Nasional 18/02/2018, 21:09 WIB Pengundian Nomor Urut Parpol, Teriakan 'Prabowo Capres' Menggema di KPU

Pengundian Nomor Urut Parpol, Teriakan "Prabowo Capres" Menggema di KPU

Nasional 18/02/2018, 20:58 WIB Catat, Inilah Nomor Urut Parpol Peserta Pemilu 2019!

Catat, Inilah Nomor Urut Parpol Peserta Pemilu 2019!

Nasional 18/02/2018, 20:50 WIB Absen di KPU, SBY Percayakan Pengambilan Nomor Demokrat kepada AHY dan Ibas

Absen di KPU, SBY Percayakan Pengambilan Nomor Demokrat kepada AHY dan Ibas

Nasional 18/02/2018, 20:42 WIB Turis Findlandia Tewas Tergulung Ombak di Bali

Turis Findlandia Tewas Tergulung Ombak di Bali

Regional 18/02/2018, 20:36 WIB Oesman Sapta: Hanura Cuma Satu... Di Luar Itu Ilegal dan Harus Ditangkap

Oesman Sapta: Hanura Cuma Satu... Di Luar Itu Ilegal dan Harus Ditangkap

Nasional 18/02/2018, 20:31 WIB Saat Putra Penguasa Orba, Tommy Soeharto Kembali Eksis di Panggung Politik...

Saat Putra Penguasa Orba, Tommy Soeharto Kembali Eksis di Panggung Politik...

Nasional 18/02/2018, 20:21 WIB Load MoreSumber: Google News Petahana

Tidak ada komentar