Rakyat Merdeka

Subcribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Formappi: UU MD3 menjadi tanda DPR berpaling dari rakyat

Posted by On Februari 22, 2018

Formappi: UU MD3 menjadi tanda DPR berpaling dari rakyat

Merdeka > Politik Formappi: UU MD3 menjadi tanda DPR berpaling dari rakyat Kamis, 22 Februari 2018 16:51 Reporter : Muhammad Genantan Saputra Forum Kamisan Formappi. ©2018 Merdeka.com/Muhammad Genantan Saputra

Merdeka.com - Forum Masyarakat Peduli Parlemen Indonesia (Formappi) mengevaluasi kinerja DPR pada masa sidang ketiga tahun 2017-2018. Dalam pantauan Formappi, dari 21 RUU y ang ditargetkan selama masa sidang ketiga, hanya lima di antaranya yang digenjot oleh DPR.

BERITA TERKAIT
  • DPR soal divestasi saham Freeport: Masa kita membeli Tanah Air sendiri
  • OSO rombak kepengurusan di DPR, Hanura kubu Daryatmo tunggu putusan PTUN
  • OSO copot Sudding dari jabatan Ketua Fraksi MPR dan pimpinan MKD

"Kami menemukan dari 21 RUU yang ditargetkan, kami mencatat hanya ada lima dari RUU tersebut selama masa sidang ketiga," kata peneliti fungsi Legislasi Formappi, Lucius Karus di markas Formappi, Matraman, Jakarta Timur, Kamis (22/2).

Adapun lima RUU itu yakni tentang penghapusan kekerasan seksual, pertembakauan, kewirausahaan nasional dan KUHP. Sementara RUU yang disahkan lebih dulu ialah Undang-undang MPR, DPR dan DPD (UU MD3) pada sidang paripurna tanggal 12 Februari 2018 lalu.

Dengan demikian, kata Lucius, pesimisme kinerja DPR terus berlangsung. "Bahwa DPR 2014-2019 ini beker ja sebagai wakil rakyat, alih-alih upaya mereka membentengi diri dan puncaknya mereka masukkan dalam bentuk undang-undang," katanya.

Lucius menilai hal ini merupakan prestasi buruk dalam sisi kualitas pada masa sidang ketiga. Dengan hasil yang buruk pada kualitas UU MD3, pihaknya menyatakan prestasi apapun yang ditunjukkan DPR tak akan ada artinya.

"Karena secara niat keinginan terwujud oleh UU MD3 ini dan semangat yang dibawa oleh MD3 itu semangat otoritarian dan semangat DPR untuk jauh dari rakyat," ucap Lucius.

Lucius melanjutkan, ada banyak kritik dan protes yang disampaikan oleh publik terkait subtansi perubahan UU MD3 yang merupakan satu-satunya RUU prioritas yang dihasilkan DPR selama masa sidang ketiga.

Berbeda dari proses RUU di DPR umumnya, revisi UU MD3 sesungguhnya menyimpang dari kebiasaan bahkan aturan khususnya soal keharusan mendengarkan masukan publik selama proses pembahasan. Akibatnya publik tak pernah mengetahui isu isu krusial yang dibahas oleh DPR selain soal penambahan kursi pimpinan.

"Baru kali ini membahas UU MD3 ini DPR melakukannya secara diam-diam secara sembunyi-sembunyi, dan tiba-tiba sepekan sebelum disahkan isu-isu krusial yang ada dalam UU MD3 muncul ke publik," ujarnya.

"Poin poin krusial hasil revisi sebagaimana yang sudah ramai dibahas seperti imunitas DPR, pemanggilan paksa dan lain lain" tambahnya.

Dia menambahkan, proses pembahasan yang tertutup dari sebuah RUU sesungguhnya mengangkangi misi pembentukan legislasi yang merupakan satu kewenangan pokok DPR dalam menjalankan fungsinya sebagai wakil rakyat.

"UU MD3 menjadi tanda DPR yang berpaling dari rakyat fungsi legislasi yang menghamba pada para pembuatnya," ucap Lucius.

Lucius menganggap, inisiatif untuk disampaikan ke publik bukan hanya inisiatif DPR, melainkan karena pencarian dari teman teman media yang bisa membongkar apa yang sebenarnya dibahas oleh D PR dalam revisi UU MD3.

"Jadi secara keseluruhan niat dari DPR sungguh kelihatan apa yang dihasilkan oleh UU MD3. Mereka secara sadar tidak melibatkan publik dalam proses revisi UU MD3, dan alasan itu menjelaskan kenapa MD3 ini menghasilkan pasal pasal krusial yang justru menegaskan peran rakyat itu sendiri dalam proses pembuatan kebijakan di DPR," tutupnya. [dan]

Baca Juga:
Ketua DPR: Kami hargai keputusan apapun yang diambil presiden soal UU MD3Berharap Jokowi konkret soal UU MD3'Bola panas' UU MD3 kini berada di tangan JokowiJokowi sarankan pihak yang dirugikan UU MD3 ajukan gugatan ke MKUsai NasDem, PPP dorong Jokowi terbitkan Perppu batalkan UU MD3
Topik berita Terkait:
  1. DPR
  2. UU MD3
  3. Jakarta
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini
  • Pemilu 2019, Demokrat targetkan raih 5 juta suara di Jawa Barat

  • Bupati Blitar dukung program Gus Ipul - Puti

  • Nurdin Halid ingin birokrat jadi pelayan masyarakat

Rekomendasi

Sumber: Google News Wakil Rakyat

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »